Pustaka Lestari

Museum dan Pandemi Covid-19 (Ringkasan Eksekutif)

Kamis, 22 Juli 2021 pandemi, ayo ke museum, covid-19, museum

International Council of Museums (ICOM) dan UNESCO melaporkan hasil survei ketiganya tentang situasi museum akibat Covid-19. Setelah satu setengah tahun pandemi Covid-19, sektor museum masih berusaha memahami konsekuensi jangka panjangnya, sambil menghadapi tantangan pembukaan kembali dengan pembatasan jarak sosial.

Laporan pertama survei ICOM, yang diterbitkan lebih dari setahun yang lalu, menyajikan situasi yang mengerikan bagi museum dan profesional museum di seluruh dunia. Dengan hampir 95% institusi terpaksa ditutup untuk menjaga keselamatan staf dan pengunjung, sektor ini menghadapi dampak ekonomi, sosial dan budaya yang parah. Survei global kedua ICOM, yang dilakukan pada awal musim gugur 2020, menyajikan situasi yang jauh lebih bervariasi untuk museum, dengan perbedaan regional yang mencolok dalam hal tingkat pembukaan dan dampak ekonomi.

Salah satu bagian paling menarik yang kerap menjadi fokus pembahasan sektor dan Covid-19 adalah pergeseran besar-besaran ke aktivitas digital. Tren ini, yang meningkat tajam di antara dua survei pertama, menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan praktik-praktik ini di masa depan. Dengan tujuan menganalisis evolusi ini dan perkembangan penting lainnya di sektor museum, oleh karena itu ICOM meluncurkan survei ketiga, satu tahun setelah publikasi survei pertama.

Survei global ICOM ketiga yang dimulai pada 15 April hingga 29 Mei 2021 ini menginvestigasi skenario yang tentunya masih berupa krisis, namun juga semakin digambarkan sebagai 'kenormalan baru'. Seperti survei kedua, ICOM mempertahankan sebagian besar bagian tidak berubah, memungkinkan ICOM untuk menilai tren utama krisis yang disebabkan oleh pandemi dan persepsinya oleh para profesional museum. Pertanyaan lain mempertimbangkan kemungkinan skenario masa depan dan bagaimana museum mempersiapkan awal yang baru.

Laporan ICOM menganalisis sekitar 840 tanggapan dari museum dan profesional museum di lima benua. Perlu dicatat bahwa, seperti banyak organisasi lain yang terlibat dalam penelitian di bidang ini, ICOM telah menyaksikan penurunan signifikan dalam partisipasi selama setahun terakhir. ICOM tidak mengklaim bahwa data ini mewakili semua museum, tetapi tanggapan yang diterima menyoroti iklim ketidakpastian yang sedang berlangsung tentang masa depan mereka, dan perlunya pemerintah bertindak cepat untuk memastikan masa depan lembaga-lembaga ini dan warisan budaya tak ternilai yang mereka pegang. Museum adalah bagian penting dari identitas masyarakat dan bangsa, elemen vital bagi komunitas yang mereka layani dan penggerak penting pembangunan lokal.

Secara keseluruhan, situasi museum di Musim Semi 2021 sedikit memburuk dibandingkan dengan periode antara September dan Oktober 2020, tetapi tidak konsisten di seluruh wilayah. Sementara sebagian besar museum di Afrika dan Pasifik buka, sedangkan di Eropa dan Amerika Utara museum baru saja mulai membuka kembali pintu mereka. Situasi di Asia, Amerika Latin dan Karibia dan negara-negara Arab juga tidak teratur di tingkat lokal.

Pergeseran menuju konten digital berlanjut dalam skala besar. Seperti yang telah ditunjukkan dalam laporan kedua, museum yang mengandalkan dana pribadi atau pendapatan yang diperoleh menunjukkan dorongan yang lebih besar di bidang ini. Tidak mengherankan bahwa museum besar memiliki perlengkapan yang lebih baik daripada museum kecil dan menengah untuk menjangkau publik mereka dari jarak jauh, karena mereka membutuhkan dukungan yang memadai dalam transisi digital mereka dengan mengembangkan sumber daya manusia dan keuangan, serta keterampilan khusus.

Gelombang kedua pandemi Covid-19 dan penguncian yang diakibatkannya telah menyebabkan berkurangnya kehadiran staf di lokasi dibandingkan dengan survei kedua, tetapi yang terpenting adalah peningkatan langkah-langkah ekonomi yang akan berdampak negatif pada stabilitas ekonomi para profesional museum. Secara khusus, persentase peserta yang menyatakan bahwa karyawan telah di-PHK terus meningkat dari 5,8% pada Mei 2020 menjadi 9,6% setahun kemudian. Ini berarti bahwa hampir satu dari sepuluh museum yang berpartisipasi harus memberhentikan anggota staf sebagai akibat dari krisis.

Situasi untuk profesional lepas tetap kritis: 15% peserta menyatakan bahwa mereka telah diberhentikan karena pandemi Covid-19, 5% berkurang sejak Musim Semi 2020 tetapi masih merupakan angka yang mengkhawatirkan. Mengikuti evolusi ketiga laporan tersebut, ICOM melihat penurunan tajam dalam persentase pekerjaan terkait museum dalam total pendapatan pekerja lepas. Persentase pekerja yang menerima konsultasi untuk museum setidaknya 50% dari pendapatan mereka turun dari 56,9% menjadi 32,5%. Tanpa dukungan yang memadai untuk sektor ini, ada risiko nyata kehilangan profesional yang sangat terampil dan terspesialisasi ke bidang lain.

Kemudian, dengan membandingkan data dari tiga survei, ICOM melihat tren positif untuk semua kategori yang dipertimbangkan. Secara khusus, persentase museum yang menghadapi penutupan permanen telah turun dari 12,9% menjadi 4,1%. Namun, tanpa langkah-langkah bantuan keuangan yang memadai, pandemi masih akan berdampak besar dalam hal kapasitas operasional yang berkurang, yang memengaruhi jam buka, pameran, dan program publik. Ini akan memiliki konsekuensi negatif lebih lanjut pada akses ke budaya, menipisnya peluang budaya dan, pada akhirnya, kesejahteraan masyarakat yang dilayani oleh lembaga-lembaga ini. Museum berjuang untuk menyesuaikan model bisnis mereka dengan situasi darurat ini dan mereka membutuhkan bantuan untuk mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk melakukannya. Sebagian besar peserta, 59,1%, menjawab bahwa mereka belum bereksperimen dengan sumber pendapatan baru, khususnya museum kecil hingga menengah.

Secara umum, prosedur keamanan dan pelestarian warisan di museum berlanjut selama penguncian: persentase tanggapan positif tetap sama selama tiga survei, dengan sekitar 80% peserta atau lebih merasa yakin tentang dua aspek utama pengelolaan museum ini. Dua bagian yang tampaknya paling memprihatinkan, dengan hasil sedikit di bawah 80%, adalah pemeliharaan sistem pencegahan kejahatan dan pengendalian kondisi lingkungan.

 

*Diolah oleh Media Research Center (MRC)

Link selengkapnya untuk mengunduh hasil riset ICOM dan UNESCO : https://icom.museum/wp-content/uploads/2020/11/FINAL-EN_Follow-up-survey.pdf